Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Beruang madu (H. malayanus) merupakan jenis beruang terkecil yang tersebar di beberapa negara bagian Asia Tenggara dan Asia Selatan, yaitu Thailand, Myanmar, Malaysia, Indonesia, Laos, Kamboja, Vietnam, Bangladesh dan India. Di Indonesia beruang ini dapat ditemukan di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Namun saat ini jenis beruang ini telah mengalami banyak tekanan dan eksploitasi baik di Indonesia maupun di negara lain (Augeri, 2005).

Secara etimologis Helarctos berasal dari bahasa Yunani yaitu “hela” yang berarti matahari dan “arcto” yang berarti beruang sehingga Helarctos berarti sun bear (Beruang matahari) penyebutan sun bear berdasarkan adanya corak putih pada bagian dada yang terlihat seperti matahari (Fitzgerald dan Krausman, 2002).

Menurut Fahriza (2005), famili beruang atau Ursidae terdiri dari delapan spesies yang berbeda, yaitu panda raksasa (Ailuropada), beruang kacamata (Trecmatos ornatus), beruang coklat (Ursus arctos), beruang hitam asia (U. thibetanus), beruang hitam amerika (U. americanus), beruang „sloth‟ (U. ursinus), beruang madu (H. malayanus), dan beruang kutub (U. maritimus). Beruang madu adalah beruang yang ukurannya paling kecil diantara beruang yang lain di dunia (Wong, 2002).

Berdasarkan PP No 7 tahun 1999, beruang madu telah dilindungi di Indonesia dan oleh CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Flora and Fauna) jenis ini telah dimasukkan dalam Appendix 1 yang berarti tidak dapat diperdagangkan secara internasional baik secara utuh maupun bagian-bagian tubuhnya (Sadikin, 2005).

B. Klasifikasi Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Menurut Fitzgerald dan Krausman (2002) klasifikasi beruang madu adalah sebagai berikut :

Filum : Chordata
Subfilum : Vertebrata
Class : Mammalia
Ordo : Carnivora
Famili : Ursidae
Genus : Helarctos
Spesies : Helarctos malayanus (Raffles, 1821).

C. Morfologi Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Beruang madu adalah beruang terkecil di dunia dengan berat 27 sampai 65 kg. Panjang tubuh berkisar dari 1000 sampai 1400 mm. Panjang ekor 30 sampai 70 mm (Nowak and Paradiso, 1983; Francis, 2008).

Diantara famili Ursidae lainnya, beruang madu memiliki ukuran tubuh yang paling kecil. Tinggi satwa ini hanya mencapai 70 cm pada bahunya, dan sekitar 100 cm sampai 140 cm jika dihitung dari kepala hingga kaki. Beruang madu memiliki panjang ekor 3-7 cm. Berat tubuhnya berkisar antara 27-65 kg dengan berat rata-rata mencapai 46 kg. Umumnya beruang madu jantan memiliki berat tubuh 10-20% lebih berat dari pada beruang betina (Pappas dkk, 2002).

Menurut Leckagul dan Mcnelly (1977), beruang madu memiliki tubuh seluruhnya berwarna hitam kecuali mulut dan bagian atas dada yang berwarna putih kecoklatan yang melebar hingga kebagian mata. Mata dan telinganya kecil. Di bagian kepala dan belakang telinga terdapat bulu-bulu yang berbentuk seperti lingkaran. Ciri khas beruang madu yang terlihat yaitu adanya bercak putih atau kuning berbentuk huruf U di bagian atas dada. Bercak dada biasanya mencolok, tetapi kadang sangat samar. Beruang madu memiliki ekor yang pendek, telapak kaki lebar, kuku yang panjang dan bengkok.

Saat lahir berat beruang madu sebesar 300-325 g (Dathe 1970), warna tubuhnya berwarna hitam keabuan, bagian dada berwarna putih kecoklatan (Feng dan Wang, 1991), sedangkan menurut Fetherstonhaugh (1948) bayi beruang madu tersebut berwarna kecokelatan dan berwarna terang saat terkena sinar matahari.

Rambut beruang madu dewasa berwarna hitam pekat dan memiliki lapisan rambut berwarna terang di bawahnya sedangkan pada bagian mulutnya berwarna oranye, abu-abu dan keperakan (Fetherstonhaugh,1940; Fitzgerald dan Krausman, 2002).

D. Reproduksi Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Onuma dkk (2000) menyatakan bahwa beruang madu memiliki musim kawin yang terjadi pada musim hujan. Hal tersebut berhubungan dengan persediaan makanan yang melimpah pada musim hujan. Selain keuntungan dari aspek makanan, strategi tersebut juga berkaitan dengan fungsi organ gonadal. Pada musim kering dengan temperatur yang tinggi akan berpengaruh terhadap kualitas sperma dan konsentrasi testoteron yang rendah pada beruang madu jantan, sedangkan pada betina, temperatur yang panas akan menyebabkan penurunan tingkat gonadotropin dan pertumbuhan follikular, tingginya presentase sel telur yang abnormal dan kematian embrio.

Beruang madu mengalami matang kelamin pada usia 2-3 tahun (Feng dan Wang, 1991) dan pada beruang madu betina mengalami periode atau waktu beruang betina siap menerima pejantan untuk melakukan perkawinan (estrus) pertama kali pada tahun-tahun tersebut (Dominico, 1988). Perilaku estrus pada betina dapat terjadi pada 1-2 hari terakhir setelah menstruasi namun dapat memiliki kisaran antara 5-7 hari (Johnston dkk, 1944).

E. Perkembangbiakan Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Beruang madu tidak mempunyai musim kawin tetapi perkawinan dilakukan sewaktu-waktu terutama bila beruang madu betina telah siap kawin. Lama mengandung beruang betina adalah 95-96 hari, anak yang dilahirkan biasanya berjumlah dua ekor dan disusui selama 18 bulan. Terkadang, beruang betina hanya terlihat dengan satu bayi dan sangat jarang ditemukan membawa dua bayi setelah masa kehamilannya. Hal ini sangat dimungkinkan karena beruang madu sengaja menunda perkawinan untuk mengupayakan agar bayi terlahir saat induk memiliki berat badan yang cukup, cuaca yang sesuai serta makanan tersedia dalam jumlah yang memadai. Beruang melahirkan di sarang yang berbentuk gua atau lubang pepohonan dimana bayi yang terlahir tanpa bulu dan masih sangat lemah dapat bertahan hidup. Bayi akan tetap tinggal di sarang sampai ia mampu berjalan bersama induknya mencari makanan. Bayi beruang madu di duga hidup bersama induknya hingga berusia dua tahun dan kemudian mulai hidup secara mandiri.

F. Makanan Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Beruang madu adalah binatang pemakan apa saja di hutan (omnivora). Mereka memakan aneka buah-buahan dan tanaman hutan hujan tropis, termasuk juga tunas tanaman jenis palem. Mereka juga memakan serangga, madu, burung, dan binatang kecil lainnya. Apabila beruang madu memakan buah, biji ditelan utuh, sehingga tidak rusak, setelah buang air besar, biji yang ada di dalam kotoran mulai tumbuh sehingga beruang madu mempunyai peran yang sangat penting sebagai penyebar tumbuhan buah berbiji besar seperti cempedak, lahung, kerantungan dan banyak jenis lain (Youth, 1999). Menurut Cranbrook (1991) beruang madu menggunakan cakarnya untuk merobek sarang lebah untuk mendapatkan madu dan larva lebah tersebut.

Selain madu yang menjadi makanan kegemarannya, beruang yang tergolong hewan omnivora ini juga memakan buah-buahan, dedaunan, “umbut” tanaman kelapa, bagian yang lunak dari tanaman (termasuk rotan), dan bahkan seringkali menjarah kebun-kebun sayuran, jagung, tebu ataupun durian jika terdesak langkanya makanan di dalam hutan. Komponen makanan yang berupa serangga juga sangat tinggi, seperti semut, rayap dan larva serangga. Bahkan telur burung, tikus, cacing dan binatang kecil lainnya juga menjadi santapannya (Fredriksson dkk, 2008).

G. Habitat Beruang Madu (Helarctos malayanus)

Beruang madu dapat hidup pada berbagai tipe habitat yang berbeda. Terdapat di kawasan hutan yang luas dan kadang memasuki kebun-kebun di daerah-daerah yang terpencil. Biasanya tidur dan istrahat di siang hari di atas pohon dengan tinggi 2 sampai 7 meter dari permukaan tanah. Membuat sarang dari dahan-dahan kecil di atas pohon untuk tidur, mirip yang dilakukan mawas orangutan, tetapi biasanya lebih dekat ke batang pohon dan kurang tersusun rapi. Biasanya aktif mencari makan pada malam hari. Hewan ini tidak melakukan hibernasi. Makanan utama berupa vertebrata kecil, madu, rayap, buah-buahan dan “umbut” pohon kelapa. Memiliki kebiasaan mengelupas kulit kayu untuk mendapatkan larva serangga. Beruang madu ditemukan di Myanmar, Thailand, Semenanjung Malaysia, Sumatera dan Kalimantan (Nowak dan Paradiso, 1983; Francis, 2008; Payne dkk, 2000).

Payne dan Andau (1991) menyatakan bahwa di Sabah dan Kalimantan beruang madu dominan hidup di hutan dipterocarp namun juga dapat ditemukan di pegunungan rendah dan hutan rawa. Di Kalimantan Tengah beruang madu juga ditemukan dihabitat rawa gambut hutan sekunder (Azwar dkk, 2004).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *