Pengertian Tanaman Hias

Pengertian Tanaman Hias

Tanaman hias merupakan jenis tanaman yang dibudidayakan oleh manusia untuk menciptakan kesegaran dan memperindah lingkungan juga kesan seni, baik di luar ataupun di dalam ruangan. Keadaan tanah dan iklim cocok atau memungkinkan untuk menghasilkan berbagai jenis tanaman hias sehingga peluang untuk menambah aneka jenis tanaman hias makin besar dan luas, misalnya dengan cara pemuliaan tanaman, penelitian dan pencarian jenis tanaman hias baru (Ilhamullah, dkk, 2015).

Menurut Hasim & Reza (1995) sepanjang sejarah peradaban manusia tanaman hias sudah banyak digunakan untuk mengungkapkan perasaan sekaligus sebagai bahan untuk menambah keasrian lingkungan. Tanaman hias adalah tumbuhan yang biasa ditanam orang sebagai hiasan. Umumnya pengertian hiasan adalah hiasan di halaman rumah, dalam rumah atau taman-taman umum, karena ditanam di rumah dan di taman, otomatis ukuran tanaman tidak terlalu besar dan rimbun. Pada umumnya tanaman hias dapat digolongkan menjadi tanaman hias bunga dan tanaman hias daun. Tanaman hias bunga merupakan tanaman hias dengan bagian bunga yang menarik. Adapun tanaman hias daun merupakan tanaman daun yang menarik (Prihmantoro, 1997).

Tanaman hias biasanya ditumbuhkan di taman bunga atau rumah. Kebanyakan mereka ditumbuhkan untuk mendapatkan penampilan bunga. Tanaman hias lainnya yang diinginkan adalah daun, aroma, buah, batang dan gabusnya. Untuk pohon dapat disebut dengan pohon hias. Istilah ini dipakai ketika mereka digunakan sebagai bagian dari taman untuk mendapatkan bunga, bentuknya atau untuk karakteristik menarik lainnya. Misalnya pohon yang digunakan dalam landscape yang lebih besar mempengaruhi skrining dan naungan, atau di kota dan pinggir jalan raya yang disebut dengan amenity trees atau pohon yang ramah (Sinaga, dkk, 2009).

Tanaman hias yang biasanya ditemukan di alam pada umumnya tumbuh di tanah tetapi ada juga yang menempel pada batang pohon seperti pada jenis paku-pakuan. Tanah ataupun batang pohon merupakan media tempat tegaknya tanaman, tempat mengambil zat-zat makanan, air dan udara (Wianta, 2007). Untuk pembudidayaan tanaman hias dapat dilakukan secara generatif maupun vegetatif. Langkah langkah pembudidayaan yang dapat dilakukan adalah melakukan penyediaan media tanam, penyiraman tanaman, pemupukan, penempatan tanaman padalingkungan yang sesuai dan menjaga kesehatan tanaman atau keindahan tanaman (Sukarsa,2013).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *