Hama Pada Tanaman Lada

Hama Pada Tanaman Lada Dan Kerusakan Yang Ditimbulkan

Penggerek Batang, L. piperis Marsh. (Coleoptera: Curculionidae)

Bioekologi. Serangga L. piperis mengalami metamorfose sempurna, mulai dari telur, larva, pupa sampai dewasa. Telur berwarna putih kekuningan, panjang antara 0,45 – 0,75 mm dan lebar antara 0,51 – 0,71 mm. Larvanya tidak bertungkai, silindris dan berwarna putih kotor. Larva mengalami pergantian kulit tiga kali sebelum mencapai stadium pupa. Pupa berbentuk eksarat dan berwarna putih kotor hingga kekuningan. Serangga dewasa L. piperis berwarna hitam mengkilat. Bagian mulut terletak pada rostrum yang memanjang menyerupai belalai. Antena berbentuk gada dan berwarna coklat tua. Panjang tubuh antara 3,2 – 4,2 mm dan lebar antara 1,5 – 2,1 mm. Jantan dan betinanya dapat dibedakan terutama dari ukuran tubuh. Umumnya ukuran tubuh serangga jantan jauh lebih kecil dan langsing dibandingkan dengan betina. Serangga dewasa di lapangan dapat hidup selama 1 hingga 1,5 tahun. Siklus hidup dari telur hingga menjadi serangga dewasa rata-rata berlangsung dua bulan.

Kumbang betina bertelur pada bagian buku-buku cabang buah dan batang utama. Selama hidupnya mampu meletakkan telur antara 280 – 525 butir, atau rata-rata 380 butir dengan penetasan mencapai 88,71% (Vecht, 1940). Serangga dewasa akan berdiam diri seperti mati dan akan menjatuhkan diri bila disentuh atau diganggu. Serangga juga tidak menyukai sinar matahari, sehingga lebih sering berada pada bagian tanaman yang terlindungi dari cahaya. Berbagai stadium L. piperis selalu dijumpai di lapangan. Pada awal musim hujan biasanya terdapat telur dan larva muda, sedangkan pada pertengahan musim hujan terdapat pupa dan serangga dewasa. Pada akhir musim hujan, stadium telur dan larva lebih banyak ditemukan. Semua stadium akan sulit ditemukan pada musim kemarau (Deciyanto dan Suprapto, 1996).

Ditinjau dari penyebarannya, L. piperis terdapat di Indonesia dan Malaysia (Vecht, 1940; Kueh, 1979) maka tampak bahwa perkembangan dan pertumbuhan serangga ini ditunjang oleh temperatur yang umum mempengaruhi daerah sekitar katulistiwa. Di laboratorim serangga ini mampu tumbuh dengan baik pada suhu sekitar 28 derajat C. Asnawi et al. (1988) mengatakan bahwa hama penggerek batang dapat tumbuh dan berkembang lebih baik pada pertanaman lada yang ditanam dengan penegak hidup dibandingkan dengan penegak mati.

Temperatur, kelembaban, dan sinar matahari tak langsung yang mempengaruhi iklim mikro di sekitar areal pertanaman lada dengan tiang penegak hidup, diduga sangat menunjang pertumbuhan dan perkembangan penggerek. Penggerek L. piperis sampai saat ini hanya diketahui dapat hidup dan berkembang biak pada tanaman dari keluarga Piperaceae, terutama genus Piper yang dikategorikan sebagai sirih- sirihan. Hampir pada semua genus Piper serangga ini mampu hidup dan berkembang biak, walaupun setiap spesies dari anggota genus ini memiliki berbagai tingkat ketahanan yang berbeda terhadap serangga penggerek tersebut. Namun demikian tanaman inang utama yang paling sesuai adalah P. methysticum Forst dan P. nigrum L. Pada kedua tanaman ini keberhasilan penggerek batang mencapai stadia terakhir 75% (Suprapto, 1986).

Kelimpahan populasi di lapangan kurang dipengaruhi oleh keberadaan buah lada sebagai makanan utama serangga dewasanya, karena serangga ini hidup dan mampu berkembang biak dengan menyerang hampir semua bagian tanaman lada. Keberadaan populasi di lapangan tampak lebih banyak dipengaruhi oleh kemampuan musuh-musuh alami menekan populasi serangga ini. Musuh alami yang diketahui potensial adalah parasitoid larva Spathius piperis (Braconidae: Hymenoptera) dan parasitoid pupa Eupelmus curculionis (Eupelmidae: Hymenoptera) (Suprapto dan Martono, 1989) serta cendawan patogen serangga Beauveria sp. Musuh alami lainnya yang perlu diperhitungkan yang setidaknya diperkirakan mampu menekan serangga penggerek adalah predator laba-laba. Peranan berbagai jenis musuh alami tersebut sangat bergantung pada makanan parasitoid dewasa dalam bentuk nektar dan tingkat pencemaran oleh pestisida.

Kerusakan. Kerusakan yang paling berat adalah karena serangan larva L. piperis yaitu dapat menyebabkan kerusakan bagian tanaman yang digerek bahkan kematian tanaman. Menurut Deciyanto et al. (1986) 23% lubang gerekan terdapat pada batang utama dan 77% pada cabang tanaman. Serangan larva pada satu batang utama dapat mengakibatkan kehilangan hasil sekitar 43,48%. Pada umumnya serangan pada dua cabang buah selalu diikuti dengan serangan larva pada satu batang utama, yang diperkirakan dapat mengakibatkan kehilangan hasil sekitar 16,5%. Serangga dewasa hanya menyerang bunga, buah, pucuk, ranting muda, dan daun muda. Akibat serangan umumnya berupa gejala gigitan pada bagian tanaman yang diserang dan menghitamnya bekas gigitan karena pembusukan.

Pengisap Buah , D. piperis China (Hemiptera: Coreidae)

Bioekologi. Kepik berwarna hijau kecoklatan. Serangga dewasa berukuran panjang 10-15 mm, lebar 4-5 mm, dan mempunyai tipe mulut menusuk dan pengisap. Siklus hidup dari telur hingga serangga dewasa sekitar 6 minggu. Serangga betina selama hidupnya dapat meng- hasilkan telur ± 200 butir (Direktorat Bina Perlindungan Tanaman, 1994). Menurut Kalshoven (1981), kepik betina meletakkan telur secara berkelompok. Setiap kelompok terdiri dari 3 – 10 butir, dengan produksi telur maksimal 160 butir. Kepik betina bertelur selama 14 hari.

Kemudian serangga dewasa dapat hidup sampai 1-3 bulan, namun siklus hidup secara keseluruhan rata-rata berlangsung 1,5 – 2 bulan. Chapman (1971) menyatakan bahwa buah lada yang telah cukup tua (6-9 bulan) mengandung karbohidrat lebih tinggi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan kepik secara optimal, oleh karena itu umur buah 6-9 bulan paling disukai oleh kepik D. piperis.

Nimfa yang baru menetas berukuran ± 2 mm, tidak bersayap, berwarna kuning kecoklatan, antena menggelembung pada ruas tertentu dan selalu lebih panjang dari tubuhnya. Nimfa mengalami pergantian kulit empat sampai lima kali dan stadium nimfa berlangsung 3-4 minggu (Direktorat Bina Perlindungan Tanaman, 1994). Lama stadium nimfa tergantung pada umur buah lada yang dikonsumsi. Apabila buah lada yang dikonsumsi 4,5 – 6 bulan, lama stadium nimfa berkisar antara 26 – 33 hari, jika umur buah 6-9 bulan, maka lama stadium nimfa hanya 19-25 hari (Kalshoven, 1981).

Telur berwarna coklat tua, berbentuk lonjong agak persegi, panjang 1,50 mm, lebar 1 mm, tinggi 0,90 mm. Telur diletakkan sejajar 2-4 butir atau berkelompok 8-10 butir di permukaan daun, cabang, dan buah muda, namun paling banyak ditemukan pada bagian tengah tajuk lada. Stadium telur berlangsung 7-8 hari (Kalshoven, 1981).

Kepik aktif pada waktu pagi dan sore hari, sedangkan pada siang hari bersembunyi di bagian dalam dari tajuk tanaman. Kepik lebih menyukai tempat yang rimbun dan agak gelap untuk meletakkan telurnya. Kepik betina meletakkan telur antara pukul 14.00 – 18.00 (Kalshoven, 1981). Kepik mengambil cairan dari berbagai bagian tanaman, antara lain buah, bunga, pucuk muda dan tangkai daun, namun yang paling disukai adalah buah (Deciyanto, 1991). Kepik betina meletakkan telur secara acak baik pada tanaman lada yang buahnya masih muda atau hijau maupun buahnya hampir masak atau telah masak, sedangkan nimfa mengelompok pada tanaman lada yang berbuah muda dan menyebar pada tanaman lada yang berbuah hampir masak (Karmawati, 1988).

Hama pengisap buah lada, hanya mempunyai inang tanaman lada, namun di Malaysia juga ditemukan pada tanaman jeruk (Kalshoven, 1981). Menurut Suprapto et al. (1996), selain pada lada, hama ini juga ditemukan pada cabe jawa dengan keberhasilan hidup lebih tinggi, kemampuan bertelur lebih banyak, serta persentase tetas telur sampai dewasa lebih tinggi.

Hama pengisap buah pada beberapa varietas lada dan cabai jawa mampu hidup dan menghasilkan keturunan dengan kelangsungan hidup yang beragam. Pada varietas lada, umur instar 1-5 berkisar antara 23,14 – 26,14 hari. Umur stadium instar 1-5 paling pendek ditemukan pada varietas Kuching dan cabe jawa, masing-masing 23,14 dan 23,52 hari. Pada cabai jawa, umur kepik dewasa paling pendek, sedangkan yang paling lama adalah pada varietas Natar 1. Menurut Chapman (1971), hal ini karena serangga pada stadium nimfa memperoleh cukup karbohidrat, pertumbuhan- nya lebih cepat dan umurnya lebih pendek. Serangga dewasa mulai bertelur pada varietas lada maupun cabai jawa berkisar antara 7,63 – 14,75 hari. Kemampuan bertelur kepik yang tinggi terdapat pada cabe jawa dan paling rendah pada varietas Johor getas yaitu 5,75 butir.

Kerusakan. Serangga ini memakan buah lada dengan cara menusukkan stiletnya dan mengisap cairan buah sehingga buah kosong dan rusak. Buah yang terserang menjadi hitam dengan gejala bercak-bercak bekas lubang tusukan. Buah terserang akhirnya gugur. Serangan pada buah muda mengakibatkan untaian buah gugur sebelum tua. Jika buah yang diserang sudah tua mengakibatkan buah menjadi kering. Buah mulai diserang setelah berumur 4,5 bulan, pada saat buah mulai matang susu.

Berdasarkan hasil survai Asnawi (1992), tingkat kerusakan buah oleh kepik berkisar antara 14,72 – 16,01%. Serangan paling berat dijumpai di Bangka Tengah (23-36%), kemudian di bagian Utara dan Barat (19-22%), sedangkan di Bangka Selatan serangan agak ringan (15-17%). Pola tanam dan agroekosistem pada seluruh areal survei hampir sama, tekanan parasitoid juga merata, sehingga diduga perlakuan budidaya menekan populasi kepik. Di Bangka Selatan petani lada melakukan pemupukan lebih teratur, lengkap dan berimbang dibandingkan dengan bagian lainnya. Diduga penggunaan pupuk ini secara tidak langsung berpengaruh terhadap tingkat serangan kepik. Di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat tingkat serangan hama berkisar antara 13,52-18,68% dan Kecamatan Samalantan merupakan daerah serangan kepik (Trisawa et al., 1992).

Pengisap Bunga, D. hewetti (Dist) (Hemiptera: Tingidae)

Bioekologi. Telur berwarna bening kekuningan, berbentuk lonjong, berukuran panjang 0,75 mm dan lebar 0,22 mm, serta biasanya diletakkan di antara tonjolan bunga pada bulir bunga. Sepuluh hari kemudian telur menetas. Nimfa berwarna kuning muda mirip bunga lada, sehingga sulit dilihat. Nimfa terdiri dari lima instar dengan total masa perkembangan antara 13,0 – 17,3 hari. Siklus hidup berlangsung sekitar 30 hari. Lama hidup imago jantan 10,2 – 18,8 hari, sedangkan imago betina 13,6 – 16,9 hari. Bila tidak tersedia bulir bunga, serangga dewasa dapat bertahan hidup dengan makan pucuk daun atau bulir buah muda. Rataan lama hidup imago pada pucuk 12,1 hari dan pada bulir buah muda 23,5 hari (Rotschild, 1968; Laba, 2005).

Serangga dewasa berwarna hitam dan tidak aktif terbang, berdiam diri di sekitar bulir bunga. Jika diganggu akan menjatuhkan diri, sehingga lebih mudah menangkapnya yaitu dengan menyimpan wadah (lembaran kain) di bawah bulir bunga kemudian bulir bunga digoyang.

Sebaran D. hewetti hanya terbatas di daerah Bangka, Kalimantan dan Aceh. Di Bangka puncak populasi hama terjadi antara bulan Oktober dan Februari sedangkan antara bulan Juli dan September populasi rendah. Masa pembungaan sangat mempengaruhi kehadiran hama di lapangan, sedangkan curah hujan secara tidak langsung mempengaruhi fluktuasi populasi (Deciyanto, 1988). Hasil penelitian Laba (2005) menunjukkan bahwa populasi D. hewetti umumnya memperlihatkan pola tebaran acak, tetapi pada saat populasi tinggi memperlihatkan pola tebaran bergerombol.

Kerusakan. Serangga ini merusak tanaman lada dengan jalan mengisap cairan bunga, sehingga bunga tidak dapat berkembang menjadi buah dan warnanya berubah dari kuning kehijauan menjadi coklat atau hitam. Selain itu juga menyerang buah yang masih muda. Adanya bintik-bintik berwarna coklat dan cairan ekskresi yang kental merupakan gejala bekas serangan hama bunga (Rotschild, 1968).

Kemampuan D. hewetti mengisap bulir bunga sangat tinggi. Satu ekor dalam waktu 24 jam mampu merusak satu bulir bunga dan menggagalkan pembuahan. Bulir bunga yang diisap oleh hama ini mengalami proses yang dimulai dari gejala tusukan pada bulir bunga, perubahan warna pada bulir bunga, layu, bulir bunga mengering dan akhirnya bulir bunga gugur. Proses perubahan warna bulir bunga sangat cepat, dalam waktu 24 jam, bulir bunga yang diisap sudah menunjukkan warna kuning kecoklatan, pada hari kedua warna bunga berubah menjadi coklat tua dan menggagalkan pembentukan buah. Pada hari ketujuh bunga menjadi kering. Apabila serangan kepik ringan kadang terjadi pembentukan buah tidak sempurna, sebagian dari bulir bunga tidak terbentuk buah. Kerusakan pada perbungaan fase tiga lebih besar dibandingkan dengan perbungaan fase satu dan dua (Laba, 2005).

Perbedaan kerapatan populasi imago pengisap bunga berpengaruh terhadap besarnya kehilangan hasil. Pada kerapatan populasi 1, 2, 3, dan 4 ekor imago/empat bulir, diperkirakan besarnya kehilangan hasil berturut-turut 37,38; 82,89; 71,86 dan 77,81%, sedangkan untuk nimfa besarnya kehilangan hasil pada kerapatan 1, 2, dan 3 ekor kepik/bulir berturut-turut 73,24; 80,29, dan 89,05% (Laba, 2005).

Tingkat kerusakan bunga lada akibat serangan D. hewetti di Bangka berkisar antara 9,59 – 20,21%. Bangka Tengah merupakan daerah endemis tinggi yaitu 18,94 – 20,21%, kemudian Bangka Utara dan Barat berkisar antara 12,89 – 14.17%, dan Bangka Selatan lebih ringan yaitu 9,59 – 12,03% (Asnawi, 1992). Hasil observasi Trisawa et al. (1992) hama ini paling dominan dan cukup serius di Kalimantan Barat. Di Kecamatan Sungai Raya saja tercatat 38,64% pertanaman lada terserang hama dan daerah ini merupakan daerah serangan yang agak berat.

Informasi tentang bioekologi hama utama lada dan kerusakan yang ditimbulkannya cukup lengkap. Beberapa informasi tambahan memang masih diperlukan seperti hubungan kerapatan populasi, baik nimfa maupun imago D. dasyni terhadap kerusakan buah (kehilangan hasil) pada beberapa varietas lada, evaluasi terhadap potensi kehilangan hasil yang bakal terjadi akibat serangan hama utama lada. Kehilangan hasil akibat serangan hama dan penyakit tanaman lada pada tahun 1999 diperkirakan 5.8 miliyar rupiah (Direktorat Perlindungan Tanaman Perkebunan, 1999; Direktorat Jenderal Bina Produksi Tanaman Perkebunan, 2000).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.