Klasifikasi Dan Morfologi Babi Hutan

Klasifikasi Dan Morfologi Babi Hutan

Babi hutan yang ada di Indonesia terdiri dari babi hutan Jawa (Sus verrucosus), jenis hewan endemik Pulau Jawa (bagian Barat, Tengah dan Timur) ditemukan di daerah dataran rendah di daratan utama Pulau Jawa, Madura dan Bawean. Babi hutan Jawa endemik dan babi hutan liar (S. scrofa), memiliki perbedaan dalam hal bentuk, ukuran, warna dan ekologinya. Babi hutan Jawa memiliki tiga pasang kutil pada bagian wajah babi hutan jantan dewasa yaitu pada sudut rahangnya, di bawah mata dan pada moncongnya, sementara pada babi hutan liar tidak memiliki tiga pasang kutil pada bagian wajahnya. Babi berjenggot (S. barbatus) memiliki jenggot pada bagian bawah moncongnya yang dapat membedakan dengan jenis babi hutan lainnya dan terdapat di Semenanjung Malaysia, Sumatera dan Kalimantan (Ramdhani, 2008).

Klasifikasi Babi Hutan

Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Mamalia
Ordo : Artiodactyla
Famili : Suidae
Genus : Sus
Spesies : S. scrofa L.

Morfologi Babi Hutan

Babi hutan pada umumnya mempunyai rambut berwarna hitam, namun ada juga yang berwarna hitam kemerah-merahan. Pada masing-masing sudut mulut memiliki rambut yang lebih tebal, ekornya tidak berambut dan lurus. Pada bagian dadanya memilki lima pasang kelenjar susu. Babi hutan yang baru lahir, memilki kulit yang berwarna coklat gelap atau kehitaman dengan garis putih yang memanjang secara longitudinal di sepanjang tubuhnya (Lekagul dan McNeely, 1988).

Gigi taring pada babi hutan tidak memiliki akar gigi dan tumbuh besar padaindividu jantan. Pada gigi taring atas dan bawah dapat tumbuh melengkung keluar dan dapat berfungsi sebagai pertahanan terhadap predator maupun hewan lainnya (Lekagul dan McNeely, 1988).

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.